Ticker

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Nekat! Sering Beli Ganja dari Aceh via Medsos, Pemuda Kaltim Diringkus, 2 Kg Sabu dari Malaysia

Para tersangka narkoba dalam penahanan Polda Kaltim. (IDN Times/Hilmansyah)


INFOACEHTIMUR.COM – Direktorat Reserse Narkoba (Ditresnarkoba) Kepolisian Daerah Kalimantan Timur melakukan pemusnahaan terhadap barang bukti tidak kejahatan narkoba berupa 2 kilogram sabu-sabu asal Malaysia dan 50 gram ganja asal Aceh.

Pemusnahan barang bukti narkotika jenis sabu dan ganja itu disaksikan oleh tersangka.

"Barang bukti narkoba yang kita musnahkan ini, kita lakukan setelah ada penetapan dari kejaksaan. Jumlahnya ada 2 kilogram untuk sabu asal Malaysia dan 50 gram ganja asal Aceh," ujar Wadir Dit Resnarkoba Polda Kaltim Ajun Komisaris Besar Polisi Rino Eko, Selasa (27/4/2021).



Pemusnahan ini dipimpin langsung Wadir Dit Resnarkoba Polda Kaltim, AKBP Rino Eko, dan dihadiri perwakilan Pengadilan Negeri Balikpapan, Kejaksaan Negeri Balikpapan, tersangka, dan kuasa hukum. 

Pemusnahan sabu pun dilakukan dengan cara dilarutkan ke dalam air hangat. Selanjutnya, larutan berisi sabu diaduk selanjutnya dibuang dalam toilet. 

Barang haram sabu seberat 2 kilogram asal Malaysia, diamankan dari tersangka berinisial YT (31) pada 10 April 2021 lalu sekitar pukul 16.30 Wita di sebuah warung makan di Jalan Sepinggan Baru, Balikpapan Selatan.

Tidak semua barang bukti sabu dimusnahkan. Sebagian disisihkan sebagai barang bukti di persidangan dan penyelidikan.

"Sesuai amanat undang-undang bahwa disisihkan sedikit untuk barang bukti, sisanya dimusnahkan," ujar Rino.

Selain sabu, ganja asal Aceh juga dimusnahkan. Dalam kegiatan ini, Ditresnarkoba juga memusnahkan kurang lebih 50 gram ganja asal Aceh yang diamankan belum lama ini dari seorang tersangka berinisial NA (26) yang tinggal di Kota Samarinda.

"Ganja ada 50 gram ini. Pengungkapan kasusnya dilakukan di Kota Samarinda, " jelas Rino.

Dikatakannya, tersangka NA diamankan saat sedang berada di dalam sebuah indekos yang berada di kawasan Jalan Kahoi. Saat itu ia baru saja mengambil paket kiriman dari sebuah jasa ekspedisi.

"Ganja tersebut disita dari tersangka NA. Dari pengakuannya, ia mendapatkan barang haram tersebut dari luar Kaltim yang dipesan melalui media online," ujarnya

NA pun diamankan pada Senin (19/4/2021) lalu. Dan langsung digelandang ke Makopolda Kaltim untuk menjalani proses hukum.

Beli ganja melalui media sosial

Sementara itu, tersangka NA mengaku sudah cukup sering membeli ganja asal Aceh ini dari media sosial akun Petani Rekreasi di Instagram seharga Rp800 ribu untuk 50 gram ganja. 

"Buat pakai sendiri bang, tapi kalau ada yang mau saya jual juga," ujarnya.

Akibat perbuatannya kedua tersangka, tahun ini terpaksa harus merasakan lebaran di balik jeruji besi Makopolda Kaltim. Dan keduanya terancam dengan hukuman penjara minimal di atas 5 tahun.





Artikel ini telah tayang di IDN TIMES dengan judul Polda Kaltim Musnahkan 2 Kg Sabu Malaysia dan 50 Gram Ganja Aceh