Ticker

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

AKHIRNYA Minta Maaf, Emak-emak dan Pria yang Viral Maki-maki Polisi Gara-gara Diminta Putar Balik

Foto Screenshot Istimewa



INFOACEHTIMUR.COM – Seorang pria dan wanita yang memaki-maki petugas di pos penyekatan Benda, Cicurug, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat meminta maaf, Minggu (16/5/2021).

Aksi pria dan wanita yang memaki petugas dengan kata-kata kasar itu viral di media sosial.

Kapolres Sukabumi AKBP M Lukman Syarif mengatakan, Raminto dan Hesti yang merupakan warga Bekasi Selatan datang langsung ke Polres Sukabumi untuk meminta maaf, Minggu sore.

"Hari ini kita telah kedatangan secara sukarela ibu Hesti dan H. Raminto ke kantor Satreskrim Polres Sukabumi atas kejadian berita viral ibu-ibu memaki petugas kepolisian di pos penyekatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi yang terjadi pada hari Sabtu tanggal 15 Mei 2021 pukul 10.00 WIB," katanya.

"Perlu diketahui bahwa kedatangan ibu Hesti di Polres Sukabumi atas kesadaran pribadi beliau, dari hasil pemeriksaan penyidik, bahwa apa yang telah dilakukan ibu Hesti tersebut sudah masuk dalam unsur melawan hukum," jelasnya.

Pria dan wanita yang memaki-maki petugas di pos penyekatan Benda, Cicurug, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat meminta maaf, Minggu (16/5/2021).


Ia mengatkan, unsur melawan hukum yang dilakukan pria dan wanita asal Bekasi ini yaitu undang-undang nomor 4 tahun 1984 tentang wabah penyakit menular, pasal 216 KUHP tentang tidak menuruti perintah yang dilakukan menurut undang-undang. Ketiga,pasal 315 KUHP tentang penghinaan ringan.

Menurutnya, dengan Briptu Febio Marcelino yang menjadi korban makian pria dan wanita itu telah memafkan kejadian tersebut.

"Atas perbuatannya ibu Hesti dan bapak Raminto menyadari bahwa tindakan yang sudah dilakukan melanggar ketentuan hukum. Dengan itikad baiknya ibu Hesti meminta maaf kepada petugas kepolisian atasnama Briptu Febio dan kepolisian negara RI," jelasnya.

"Saya Kapolres Sukabumi memberikan apresiasi kepada anggota saya yang melaksanakan tugas dengan baik dan menyayangkan kejadian tersebut, disinilah kita diuji kesabaran sebagai anggota kepolisian dalam melaksanakan tugas, dan disinilah kita lihat kesadaran masyarakat dalam mematuhi anjuran pemerintah," terangnya.

Kronologi sampai Hotman Paris Bersuara

Sebuah video yang memperlihatkan penumpang mobil Honda Mobilio memaki dan hendak merampas ponsel petugas di pos penyekatan perbatasan Sukabumi, Jawa Barat, viral di media sosial.

Dalam video itu, penumpang mobil Honda Mobilio itu tak terima lantaran diminta putar balik oleh petugas.

Awalnya, penumpang yang duduk di kursi depan mobil terlihat emosi.

Pria berkacamata itu lalu hendak memukul ponsel petugas.

Padahal, petugas berkata secara pelan, bilang bahwa ia sudah benar sesuai aturan pemerintah.

"Saya udah benar pak, saya udah benar pak, sesuai pemerintah aturannya," kata petugas.

Setelah itu, perempuan yang duduk di jok belakang juga ikut memaki petugas.

Ia mengaku memiliki keluarga polisi dan berkata kasar.

"Saya juga keluarga polisi, heh anj**g lho ya," ujarnya.

Menurut laporan wartawan TribunJabar.id, peristiwa dalam video viral itu terjadi di Pos Penyekatan Benda, Cicurug, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Sabtu (15/5/2021).

Kasatlantas Polres Sukabumi AKP Riki FM mengatakan, kejadian yang ada di video viral itu benar adanya.

Ia mengatakan, penumpang mobil itu tak terima akan aturan pemerintah tentang kendaraan yang harus diputar balikkan.

"Anggota kami sudah benar menjelaskan secara sistematis dan humanis kepada masyarakat itu sendiri, kepada pengendar," ujar AKP Riki AM.

Karena tak terima, penumpang itu mengeluarkan ponsel.

Dengan sigap, petugas pun ikut mengeluarkan ponselnya.

Namun, penumpang yang emosi itu justru malah akan merebut ponsel milik petugas.

"Ponsel anggota mau diambil dan keluarlah kata-kata kasar," kata Riki.

Lebih lanjut Riki menjelaskan, mobil Honda Mobilio itu diputar balik saat hendak masuk ke wilayah Sukabumi dari arah Bogor.

Mobil itu ternyata akan masuk ke jalan tikus.

"Itu dari arah Bogor menuju ke arah Kabupaten Sukabumi, disekat di Benda namun berusaha masuk ke jalan tikus.

"Jalan tikus kami juga sudah jaga untuk menghalau dan dilanjutkan ke wilayah barat, pelat (nomor) Jakarta, terindikasi pelat B," kata AKP Riki AM.

Hotman Paris Ikut Geram

Sebelumnya, pengacara kondang Hotman Paris menyoroti kelakuan dua penumpang di mobil Honda Mobilio yang maki petugas di pos penyekatan perbatasan Sukabumi.

Melalui postingan di akun Instagram-nya, Hotman Paris mengunggah tangkapan layar video tersebut.

Foto itu hanya memperlihatkan bagian belakang mobil Honda Mobilio yang ditumpangi oleh dua penumpang kasar itu.

Hotman Paris meminta agar Kapolri dan Kapolda Jawa Barat bisa memproses hukum penumpang mobil tersebut.

"Mohon perintakan agar proses hukum di tempuh thdp penumpang mobil ini yg melawan petugas larangan mudik dgn kata kata yang amat ......? Agar di jemput dan di tunjukkan ke publik orangnya!" tulis @hotmanparisofficial, dikutip TribunJabar.id, Minggu (16/5/2021).

Lebih lanjut, Hotman Paris mengaku tak tega memposting video lengkapnya.

Ia pun meminta kepada petugas yang dimaki oleh penumpang itu agar menghubungi Hotman Paris.

"Ayok laporkan mereka dan ayok kita tegakkan hukum! Larangan mudik utk selamatkan bangsa ini tapi kenapa Ibu itu mengucakkan kata kata itu ke petugas??" tulis akun Hotman.

Sejumlah netizen ramai-ramai berkomentar di postingan Hotman Paris itu.

Tak sedikit yang mendukung apa yang dikatakan oleh Hotman.

"Kalau bang hotman dah berkomentar ini tandanya sudah sangat melanggar hukum ..di tunggu materai nya mak emak sambil nangis di camera," tulis @nurulsyaiyidatun.

"Mantap bang... Pasti panik tuh orangnya," tulis @arief_rahardi.

"Sepertinya baru punya mobil.. kalo uda lama.. tempramen bukan begitu.. Gagal deh pamer mobil di daerah.. di kampung," tulis @syahrulardiansyah18_.

"Udh ketebak kan endingnya gimana besok atau lusa?" tulis @dimas_haqiqi27.

"Udah masuk sini mah wasalam, sertakan ig nya keluarga rakyat jelata mau silaturahim," tulis @iyanzzpratiwa.

"Selamat ya bu, muka ibu udah masuk lamtur secara jelas. Seneng dong ya jadi viral," tulis @alvaclipton.(**)






(M Rizal Jalaludin)