Ticker

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Rohingya Yang Temdampar di Pulau Indaman Menolak Dideportasi

Puluhan imigran Rohingnya di Kabupaten Aceh Timur, Minggu (6/6/2021). [ANTARA]




Infoacehtimur.com / Sp.Ulim - Sebanyak 81 Rohingnya, dari genagara Myanmar, yang terdampar di Pulau Idaman, Desa Kuala Simpang Ulim, menolak untuk dideportasi ke negara asalnya. Mereka bersedia menetap dan bekerja di Indonesia atau Malaysia.

“Kami menolak untuk di deportasi. Kami bersedia jika menetap dan bekerja sebagai tenaga kerja di Indonesia atau Malaysia,” kata imigran Rohingya bernama Muhammad Ilyas, dilansir dari Antara, Senin (7/6/2021).


Ia mengaku, beberapa di antara mereka memiliki saudara di Malaysia. Bahkan ada wanita di antara mereka suaminya di Malaysia.

“Jadi, kami tidak akan mau kembali, melainkan diterima di Indonesia atau Malaysia. Kami punya saudara, punya suami di Malaysia,” katanya.


Ia menyebut, awalnya mereka dari Myanmar ke Malaysia dengan tujuan untuk bekerja. Namun karena pandemi Covid-19, negara jiran tersebut menolak kedatangan mereka.

“Lalu, kami terdampar ke laut India. Namun, karena kapal kami bocor dan rusak, lalu nelayan India memberikan kami kapal untuk seterusnya melanjutkan perjalanan,” ujarnya.

Setelah empat bulan di laut lepas, kemudian kapal mereka kandas karena mesin rusak, sehingga terdampar di pulau kecil di Aceh Timur.