Ticker

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

India Bebaskan 3 Nelayan Aceh Pada Oktober Nanti

Anggota DPR Aceh, Iskandar Usman Al-Farlaky

3 𝗡𝗲𝗹𝗮𝘆𝗮𝗻 𝗔𝗰𝗲𝗵 𝗗𝗶𝗯𝗲𝗯𝗮𝘀𝗸𝗮𝗻 𝗜𝗻𝗱𝗶𝗮 𝗣𝗮𝗱𝗮 𝗢𝗸𝘁𝗼𝗯𝗲𝗿 2021

*𝗦𝗲𝘁𝗲𝗹𝗮𝗵 𝗝𝗮𝗹𝗮𝗻𝗶 𝗛𝘂𝗸𝘂𝗺𝗮𝗻 2 𝗧𝗮𝗵𝘂𝗻 6 𝗕𝘂𝗹𝗮𝗻

Infoacehtimur.com / Internasional -3 (tiga) nelayan asal Aceh dari KM Mata Ranjau, yang selama ini ditahan di India akan segera dibebaskan pada bulan Oktober 2021 setelah mereka menjalani hukuman kurungan selama 2 tahun 6 bulan. Para nelayan ini ditangkap pada tanggal 22 Maret 2019 karena masuk wilayah perairan India di kawasan Andaman. 

Hal itu disampaikan Anggota DPR Aceh, Iskandar Usman Al-Farlaky, Selasa (14/9/2021) di Banda Aceh. "Untuk proses pemulangan mereka sudah ditangani oleh Dit Perlindungan WNI dan BHI Kemlu RI dan KKP RI. Seperti biasa nanti sampai di Jakarta akan diserahkan ke Badan Penghubung Pemerintah Aceh di Jakarta. Tentu setelah karantina Covid-19 akan diterbangkan ke Aceh," ujarnya. 


Sekretaris Komisi V DPR Aceh ini menambahkan, ke-3 nelayan asal Abdya yang akan dipulangkan tersebut yakni Dendi R Bin Ristam, dia dikenakan pasal 3.7.10.14 (c) (maritime zones of India) regulation of fishing foreign vessel Act 1981, 14 (A) of foreigners Act 1946 dan 5 of A & N Island fisheries regulation 1938 dengan hukuman 2 tahun 6 bulan (dipotong masa tahanan) dan denda sebesar Rs 26.000 (Rs 10.000 + Rs 1.000+Rs 10.000+Rs 5.000 atau sekitar Rp 5.200.000.

Sementara 2 lainnya, terang Al-Farlaky, Ibnu Gazar Bin Budiman dn Putra Haris Munandar dikenakan pasal 4 (A) of foreignes Act 1946 dan 5 of A&N island fisheries regulation 1938 dengan hukuman 2 tahun 6 bulan (dipotong masa tahanan dan denda sebesar Rs 11.000 (Rs 10.000 + Rs 1.000) atau sekitar 2.200.000 per orang. Hingga saat ke-3 nelayan tersebut telah menjalani masa tahanan selama 2 tahun 5 bulan. 


"Dengan demikian, jika ke-3 nelayan dapat membayar denda, dapat dibebaskan pada akhir bulan September 2021. Apabila denda tidak dapat dibayarkan, maka akan dikenakan hukuman tambahan selama satu (1) bulan sehingga akan dibebaskan pada bulan Oktober 2021. Saya juga sudah konfirmasi langsung dengan Dit Perlindungan WNI dan BHI Kemlu RI," jelasnya. 

Dengan dibebaskan ke-3 nelayan tersebut, kata Iskandar Al-Farlaky, tidak ada lagi nelayan Aceh yang ditahan di India, begitu juga di Myanmar, kecuali masih tersisa di Thailand. "Hasil diskusi saya dengan Sekretaris Panglima Laot Aceh, hanya 28 orang masih tersisa di Thailand. Kesuksesan advokasi nelayan ini berkat kerjasama semua stakeholder baik Kemlu RI, KKP, Pemerintah Aceh, dan juga Panglima Laot Aceh," demikian Iskandar Usman Al-Farlaky. (***)